Puisi-puisi Ustadji Pantja Wibiarsa

*Sepuluh puisi Ustadji Pantja Wibiarsa berikut ini terkumpul dalam Antologi Puisi PROGO 2 bersama 14 penyair lainnya dari wilayah eks-Karesidenan Kedu Jawa Tengah, terbitan Wahana Dialog Seniman Temanggung dan Dewan Kesenian Daerah Temanggung, 2008


BERSAMA  ANGIN


sekali waktu terimalah aku setulus hatimu

aku bersama angin yang mau mampir di beranda rumahmu

baru saja berpeluk dengan hujan di taman

seusai mengurai makna tatapan mata pengembara

mengadukan kisah hidupnya kepada bunga-bunga

aku tak mau jadi kupu-kupu

yang sukanya mengisap madu

dengan keserakahan dan tanpa malu

aku ingin jadi lampu dan bangku-bangku

bisa berbagi suka dan duka denganmu

akan kugunakan cahayanya

untuk menciumi kening dan pipi segala derita

dan kesediaanku yang tulus turut menyangga kepenatan

meski dipantati dan dipunggungi

adalah bagian sorga yang kucari

dalam perjalanan yang tak henti-henti

tadi ia titip pesan untukmu

jalan mana menuju taman di penghujung usia

yang kaupilih untuk mengajakku bersamanya

dan memberi makna pada waktu yang tersisa

Kutoarjo-Purworejo, 2007



EPISODE BAGIMU 1


engkau yang bersembunyi di balik puisi rembulan

kenapa senantiasa menguncupkan mawar kerinduan

oasismu pun menyimpan desir teka-teki dan degup kenangan

pada pucuk kesunyian malam berkelebat tanya

riuh apa yang kautanam di ladang-ladang kusam

istirah pun membentur lorong panjang berdebu

sementara denting piano dan gesek biola diari lalu menjauh

tertepis misteri rasa terbalut panas dingin kabut

padahal ia telah setia mengusap ubun-ubun dalam zikir nur

inikah episode yang kaukirim untuk menghias hari-hari

yang terhukum oleh jerat gelinjang keinginan zamzam khasanahmu

jiwa raga ini apa di bias sudut mata tajammu

berjuta nama hanya dunia pun barangkali tak berarti bagi alur ceritamu

tentang istana embun penuh indah dawai kecapi

irama kehidupan yang pasti telah lekat di setiap relungmu

Kutoarjo-Purworejo, 2007


EPISODE BAGIMU  2


entah sejauh mana telah masuk dalam kuncup puisi abadimu

kekasih musim yang senantiasa tumbuh sebagai irama lembah syahdu

ode kenangan gerimis  yang begitu melekat sepanjang sungai usia

pahatan di gapura siang telah mereliefpanjangkan perjumpaan sesaat

rasanya raga telah tersungkur dalam prolog opera fatamorgana

inci demi inci wangi azanmu memabukkan dalam kerinduan sajadah

sungguh perjalanan terpilin pusaran waktu menjadi pengembara asing

terdera dahaga arasy menggalau kemarau biografi

ifah fajar tenggara pun menipis melayang di balik tebing hal ihwal

yang sewaktu bocah didongengwangikan ibu seusai tembang surau

kini mengakrabi air mata  mengalir dari teduh telaga tawwab

menjauhkan nurani rimba munkar  penuh onak muslihat

Kutoarjo-Purworejo, 2007


EPISODE CINTA YANG KEMBALI


eksotis senja menggamit dawai siter lembayung

dalam roncean  kelopak labirin pukau memijilkan

ornamen kubah menengadah kabir langit bercahaya kereta cinta

merangkul perpaduan kemersik daun murbei gelitik bisikmu

dengan merdu bocah-bocah mengaji

renyah memeluk cuaca kerasan bersanding di beranda ini

ikan-ikan harap di kolam kelamku pun

sekarang kembali mengibas-ibaskan sirip dan ekornya

tarian romansanya kuharap kauartistikkan dengan cahaya firdausi tamanmu

indah tasbih tanjung tersunting hatimu kuimajikan dalam lelakon hidup

yang memerciksegarkan butir-butir asmaradana ar-rauf

anjangsanakanlah waranggana pringgitanmu di pendapa sunyiku

nadi pakeliran penantianku senantiasa tergelar dan

terbuka zikir-zikir kesetiaanku

ikhlas kangenku  bagimu

Kutoarjo-Purworejo, 2007


EPISODE  KEMATIAN


kaukabarkan kepada siapa lagi, berita duka yang terbungkus sobekan kafan

pagi ini, bila kota hingga desa telah lama mati dari hati nurani bulan

lambaian tangan pun cuma kelebat sayap merpati yang akhirnya meratap

nasib malangnya di perempatan kuburan tua

api dan asap menggelap di mana-mana, menyerobot tempat-tempat suci

yang biasa dikunjungi anak-anak harapan tanah kelahiran

mereka dibekap mulutnya, disumpal gombal tumbal bagi pengekalan takhta

disodomi serupa kutuk sodom gomora, dikebiri kelamin peradabannya

dicincang keyakinan dan kepercayaannya terhadap sungai keluhuran


kauletakkan di atas pusara siapa lagi, rebab yang ritmenya selalu mengalun

dalam fajar di tenggara dan senja di barat laut, ketika burung malam pun

menggoreskan suara pedangnya dari timur laut ke barat daya memenggal

tembang-tembangmu. memang aku telah tiba dipusara, boleh sebenarnya

memintamu memainkan kidung untuk membangunkan roh kekuatanku

serupa keris yang telah menyatu dalam warangkanya, indah tapi perkasa

kedamaian hati sekaligus kewibawaan kuasa

bukan keris terhunus, kuat tapi jumawa tak segan melenyapkan nyawa

namun aku cuma sejarah tua, namaku telah disilang dari laju pesatnya zaman


kaukuburkan di mana lagi,  jasad kemanusiaanmu yang berabad-abad

telah begitu akrab dengan perjuangan demi perjuangan di belantara kurusetra

sudah tidak ada tempat di sini, tinggal dua tapak tempatku berdiri bergetar

jika kuangkat satu kakiku kuberikan tempatnya untukmu

aku akan roboh, padahal rohku masih ingin bangkit demi tanah lahirku

Kutoarjo, Purworejo, 2007


EPISODE  PERJALANAN BAGIMU


suatu saat nanti kita akan kembali bersama

mengendapkan kegaduhan arah tujuan

karena pemahaman atas genggaman kodrat

dalam setiap jentik cerita hidup pun pasti ditemukan

orgasme bebukitan sepi dan gersang

sementara perhitungan usia  terus saja berkurang dalam setiap

rerasan pencarian sekian episode lain yang hilang bertahun-tahun

ketika irisan belati menggores sisi kerinduan

sadarkah kita telah dituntun dalam pengembaraan gua-gua

terelief di sisi-sisi dindingnya gambaran wilayah kita berada

ikhtiar kita sendirilah menyorongkan cerita rembulan spasi

kita punguti kembali wangi kemangi di jeda makan malam kita

atau menorehkan kembali diksi perjalanan bersama

nanti kita coba menemukan gurat-gurat wajah kita

tanpa tanya dan curiga

ibarat jemari yang senantiasa bertaut dalam afinitas setia

Kutoarjo-Purworejo, 2007


KITA  KEMBALI


kusematkan kembali

di dada bumi yang rentan dan tua

bahasa embun sebagai tanda

kita akan membaca dengan seksama

kemudian menuliskannya kembali

dalam bahasa cinta

samudra yang akan memeluk cakrawala

di setiap detak kehidupan kita

biduk yang dilayarkan

membawa segala derita deraan

akan dibilas oleh ibu angkasa dengan doa

ubun-ubun yang masih berdenyut

kepadanya akan ditiupkan

wangi zat meruap dari kedamaian rahimnya

dan kita akan terlahir kembali sebagai nelayan

mencari ikan-ikan dengan jala

bukan demi nafsu kepuasan dunia

melainkan kita jadikan pengantin

di pelaminan samudra berpangku bumi

Kutoarjo-Purworejo, 2007


KUNANG-KUNANG RUMAH KENANGAN


tak ada lagi waktu berlama-lama menjemput

beribu kunang-kunang menghias rumah kenangan

jika tak lagu sunyi pun terperangkap lumut di kolam

ikan kaulepas kemarin enggan mengibas ekor dan siripnya

mungkin membenci batu-batu yang membekukan harapan


membuka pagar menginjakkan kakimu di halaman

kemerlip menyambut bak bintang-bintang genit

lincah dara manis berlari kecil menyambut kekasih

sandarkan wajah pasimu di kebidangranuman dadanya

kaudengar detak jantungnya berbiola di orkestra lembah

keluasan tempat kita tanam ketegangan cinta dan egoisme

tunas setia senantiasa diancam khianat musim

gelembung harapan diledakkan keputusasaan


tak ada lagi waktu menunda, ketuk dan salam

mengusir bau busuk daun berguguran bertahun

sentuhan kening syukur di ambang pintu

membakar laknat ruh gelap

duduklah bersamaku menanti

kunang-kunang bertegur sapa dengan rembulan

Kutoarjo-Purworejo, 2007


SEBUAH  NAMA


sebut nama di penghabisan malam

satu saja

tapi itu adalah bunda

yang akan mengandung dan melahirkan

bayi-bayi mungil menggemaskan

ketika kaucubit pipi lembutnya

bola-bola matanya akan bercahaya

memancarkan lanskap dunia tanpa kekerasan

tawa renyah yang menyembul dari celah bibirnya

bernyanyi tentang tangan-tangan cinta bergandengan

ketika kau bangun di pagi hari

cahaya matahari mengusap tubuhmu

kaudapati dirimu juga orang-orang

berjalan dan berpapasan

saling menyapa ramah dengan nama sama

menyebut nama cuma satu

tapi itu adalah keluarga dengan wajah cahaya

menembus dimensi ruang dan waktu

Kutoarjo-Purworejo, 2007


SEBUAH  PENGORBANAN


pohon yang kautanam di tanah dahagaku

ulat terus mengunyahi daunnya yang akhirnya berharap

hidupnya berguna bagi kepentingan lainnya

apa yang lebih mulia daripada punah

demi kelanjutan hidup yang mungkin lebih berharga

seperti awan dan hujan terus bergantian

memberi warna pada kanvas kehidupan

remah-remah daun jatuh di atasnya

membuat komposisi dan ekspresi mendalam makna

dan aku terus dahaga mencari air hujan tersisa

di keranggasan yang masih kaupertahankan

sedang kepada lukisan itu aku hanya bisa

menambahkan warna maya

karena aku cemas mengusik keindahannya

biarlah kujaga pohonmu hingga usiaku habis

jika memang mesti kautorehkan juga mimpi

di batang-batang nyata berdamai

dengan ulat, kepompong, dan kupu-kupu

yang kuminta hanyalah tulis di bawah lukisan itu

akar-akarku menancap kuat-kuat di tanahku

membumi

Kutoarjo-Purworejo, Jawa Tengah, 2007


(Ustadji Pantja Wibiarsa, Teater Asba SMP Negeri 23 Purworejo, Sanggar Kalimasada Kutoarjo, Purworejo, Jawa Tengah, 2007)

2 responses to this post.

  1. salam sastra dari kota bhumipala Temanggung

    Balas

    • Posted by teaterasbasmpnegeri23purworejo on 27 November 2013 at 13:28

      Salam sastra juga dari kami para tunas muda yang tergabung dalam kegiatan sastra dan teater di SMP Negeri 23 Purworejo. Semoga kegiatan sastra di Temanggung semakin semarak dan semakin sukses!

      Balas

Tulislah Komentar Anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: